Polda Bali Gandeng NYPD Kerjasama Bidang Intelijen

Kapolda Bali menyerahkan cindera mata untuk Commander of International Laisson Program, Lt. John Miedreich dari NYPD (IST)

Peningkatan kerjasama dibidang intelijen kembali dilakukan antara Polri dan New York Police Departement (NYPD). Polri yang diwakilkan oleh Kapolda Bali Irjen Pol. Dr. Petrus Reinhard Golose memenuhi undangan dari Intelligence Bureau New York Police Departement (NYPD) terkait sharing intelligence information dan combating crimes di Kantor The High Intensity Drug Trafficking Areas (HIDTA) NYPD, Jumat (13/9/2019).

Peningkatan kerjasama ini sangat penting dilakukan untuk mengetahui perkembangan informasi di kedua negara terkait aksi kejahatan maupun situasi yang terjadi sekarang ini. Tentu hal ini sejalan dengan program pemerintah untuk mewujudkan “SDM Unggul Indonesia Maju”.

Tiba di HIDTA NYPD, jenderal lulusan Akpol tahun 1988 ini berkesempatan meninjau Operation Desk – Command Center. Ruangan ini diisi oleh para analis yang bekerja selama 24 jam. Selain menerima berbagai macam data, petugas yang bekerja di Operation Desk – Command Center juga mengontrol aktifitas di Kota New York, termasuk memantau aktifitas di cyber space.

Commander of International Laisson Program, Lt. John Miedreich menyampaikan bahwa jumlah anggota Kepolisian New York sebanyak 36 ribu personel. Dari 36 ribu itu, ada 21.500 personel memiliki kemampuan bahasa selain Bahasa Inggris dan juga memiliki pengetahuan geografis dan cultural dari masing-masing negara asalnya.

Kemudian Lt. John Miedreich memaparkan perkembangan Cyber Crime di New York, seperti cyber undercover operation dan social media plattform. Bahkan Kapolda juga mendapat penjelasan terkait penanganan terhadap ancaman drones, terutama mengenai Evolving and Revolving Weapons Remote Pilot Aircraft.

Saat dikonfirmasi Kapolda Bali mengatakan, semakin berkembangnya pola komunikasi dengan menggunakan sosial media platform, maka diperlukan peningkatan kemampuan dalam penguasaan platform-platform tersebut. Ia juga menjelaskan bahwa ada banyak jenis platform di New York, mulai dari yang sangat terkenal hingga yang sangat sulit untuk intellijen telusuri.

Kemudian terkait dengan ancaman drone, pihak NYPD menjelaskan tentang time line penggunaan drone, keunggulan drone, keunggulan strategi drone dan ancaman drone saat digunakan oleh pelaku kejahatan.

“Di Kota New York dilarang untuk menerbangkan drone, kecuali NYPD. Itu pun digunakan untuk kegiatan kepolisian, seperti pemantauan barang berbahaya. Ini merupakan hal yang menarik dan menjadi perhatian kita karena akhir-akhir ini drone telah digunakan oleh para pelaku kejahatan untuk melakukan aksi kejahatan, seperti terorisme. Teroris menggunakan drone untuk melakukan pengeboman,“ kata Kapolda Bali.

Dalam pertemuan tersebut kedua belah pihak menyatakan perlunya peningkatan kerjasama antara Polda Bali dan NYPD dalam menghadapi isu -isu transnational and organized crime yang semakin hari semakin meningkat modus operandinya. Para pelaku kejahatan memanfaatkan teknologi informasi sehingga mereka dapat beraksi dengan tanpa mengenal batas-batas wilayah. (kanalbali/RLS)